Monday, January 26, 2015

E-book Percuma

"RAHSA EKSKLUSIF" INI YANG AKAN MELONJAKKAN SALES ANDA SEBANYAK 100% DALAM TEMPOH 24 JAM??
Nak Tahu "RAHSIA EKSKLUSIF PEMASRAN FACEBOOK SecaraPERCUMA? Saya Hanya Dedahkan Kepada 500 Orang sahaja...  
Jom dapatkannya disini:  

Ketaatan anak hanya pada perintah ibu bapa

Rupanya masih ramai yang terkeliru antara ketaatan, penghormatan dan keutamaan terhadap ibu bapa. Hukum asalnya anak-anak wajib mentaati ibu bapa berdasarkan al-Quran dan Hadis. Setelah masing-masing mentaati ibu bapa bertemu pula dengan sebuah hadis yang menyebut tiada ketaatan dalam perkara yang membawa maksiat atau dosa. Di sini mereka mula keliru lalu anak-anak dengan senang-senang memaki hamun ibu bapa yang membuat dosa dan maksiat.
Perlu dijelaskan di sini, mentaati adalah pada perintah, maknanya kalau ibu bapa memerintah anak itu melakukan sesuatu maka wajiblah ditaati sama ada redha atau tidak. Maka kalau ibu bapa suruh anaknya bercakap baik, wajiblah dia mentaatinya. Kalau ibu bapa suruh anak itu beri sedekah kepada orang miskin maka wajib lah dia memberi, kalau ibu bapa suruh anaknya belajar sungguh-sungguh wajiblah dia mentaatinya. Tapi kalau dia suruh anaknya main judi, tak wajib taat, kalau ibu bapa suruh anaknya beli rokok tidak wajib taat.
Persoalan sekarang, apabila anak tidak wajib taat perintah ibu bapa tersebut, bolehkah mereka menengking atau membenci ibu bapanya? Anak-anak sama sekali tidak boleh bertindak sedemikian terhadap ibu bapa. Sebaliknya anak-anak tetap wajib menghormati ibu bapanya dalam keadaan apa sekali pun. Maknanya anak wajib menghormati ibu bapanya sebagai ibu bapa, bukan kawan apatah lagi musuh. Bercakap dengan sopan dan tidak meninggikan suara di hadapannya.

Jelas di sini, menghormati ibu bapa bukan sahaja pada keadaan dia memerintah tetapi dalam semua keadaan. Sebagai contoh, isteri wajib taat kepada suaminya, dan tidak wajib taat kepada ibu bapanya, namun dia tetapi wajib menghormati kedua-duanya. Kalau begitu tentu tidak wajar anak menengking ibu bapanya apabila ibu bapa tidak mahu mengikut kehendaknya. Ingatlah sikap anak ini adalah termasuk dalam kategori anak derhaka.
Menyedari keadaan itu, si anak tidak boleh bersangka buruk kepada ibu bapanya. Maka kalau ada desas desus orang lain menceritakan keburukan ibu bapanya dia wajib mempertahankan ibu bapanya dan pada masa yang sama perlu mendapatkan pejelasan ibu bapanya dengan cara terhormat. Kalau memang mereka bersalah nasihatkan dengan baik agar bertaubat, bukan memulaukan mereka.
Selain itu timbul soalan lain berdasarkan hadis Nabi SAW yang bermaksud: Abu Hurairah radhiallahu ‘anh berkata: Seorang lelaki datang menemui Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan bertanya: “Siapakah manusia yang paling berhak untuk aku layan dengan sebaik-baiknya?” Baginda menjawab: “Ibu kamu.” Dia bertanya lagi: “Kemudian siapa?” Baginda menjawab: “Ibu kamu.” Dia bertanya lagi: “Kemudian siapa?” Baginda menjawab: “Ibu kamu.” Dia bertanya lagi: “Kemudian siapa?” Baginda menjawab: “Ayah kamu.” (Bukhari dan Muslim)
Apa yang disebut dalam hadis ini bukan isu mentaati atau menghormati tetapi di sudut keutamaan antara kedua ibu bapa itu siapa yang lebih berhak diberi perhatian. Rasulullah menetapkan bahawa ibu yang patut diberi keutamaan berbanding bapa. Maknanya soal taat sama, soal menghormati sama, tetapi dalam soal keutamaan berbeza. Jadi, jangan ada dalam kalanang umat Islam yang mengatakan anak wajib lebih mentaati ibu daripada bapanya. Kesilapfahaman ini perlu diperbetulkan semula.
Sebenarnya konsep ini boleh dipakai dalam soal mentaati pemimpin dan suami. Maka rakyat wajib mentaati pemimpin dalam soal perintah dan wajib menghormati pemimpin atas sifatnya sebagai seorang pemimpin. Semoga dengan penjelasan ini umat Islam akan lebih harmoni dalam rumah tangga dan bernegara. Wallahu aklam.
(Oleh: Ustaz Ahmad Baei)

Hukum Al Quran dalam Handphone, Komputer dan CD

Quran handphone
Dr. Husam Affanah, Prof Fiqh dan Usul Universiti al-Quds, Palestin telah membuat kajian mengenai persoalan di atas.
Merujuk kepada soalan di atas dan kajian yang dibuat oleh Dr Husam, secara ringkasnya adalah seperti berikut:
Tidak syak lagi al-Quran yang kita dengar dari CD merupakan al-Quran yang diturunkan oleh Allah swt. Namun ia tidak mengambil hukum mashaf al-Quran dari sudut tidak boleh disentuh kecuali dalam keadaan berwudhu’ menurut pandangan kebanyakan ahli ilmu. Adalah harus menyentuh CD kerana al-quran yang terdapat di dalamnya tidak disimpan dalam bentuk huruf-huruf al-Quran tetapi ia disimpan dalam bentuk sistem binari. Iaitu satu sistem yang menggunakan kod tertentu dan setiap kod mengandungi 8 digit…. rujuk huraian pakar dalam bidang ini.
Walaupun CD tidak boleh disamakan dengan mashaf al-quran, tetapi aku berpandangan tidak harus merendah-rendahkannya dengan dibuang ke dalam tong sampah, khususnya apabila ditulis pada CD tersebut perkataan yang menyatakan ia adalah CD al-Quran.
Begitu juga dengan al-Quran yang terdapat dalam handphone, ia tidak mengambil hukum mashaf al-Quran yang memerlukan wudhu’ untuk menyentuhnya seperti mazhab kebanyakan ahli ilmu.
Walaubagaimanapun aku berpandangan tidak harus membawa handphone ke dalam tandas dalam keadaan ayat-ayat al-Quran tertera di paparan skrin handphone tersebut kerana ia dikira menghina al-Quran. Namun tidak mengapa membawa masuk handphone tersebut ke dalam tandas dalam keadaan paparan skrin tidak mengandungi ayat-ayat al-Quran (setelah ditutup program al-Quran).
Ini ialah kerana tidak terdapat huruf-huruf al-Quran di dalam handphone tersebut kerana ia disimpan dalam bentuk sistem binari yang menggunakan kod-kod tertentu dan setiap kod mengandungi 8 digit….dan begitulah seterusnya seperti huraian pakar dalam bidang ini. Perkara ini adalah seumpama seorang yang hafaz al-Quran memasuki tandas dalam keadaan al-Quran berada dalam jiwanya.
Lujnah Daimah untuk Kajian Ilmiah dan Fatwa Arab Saudi telah mengeluarkan fatwa seperti yang dinyatakan oleh Dr Umar bin Muhamad as-Sabil rahimahullah: Apabila dirakam al-quran ke atas kaset dengan segala jenisnya seperti tali keset, video dan CD yang digunakan di dalam komputer atau seumpamanya, maka adalah harus bagi seorang yang berhadas kecil atau hadas besar menyentuhnya. Ini ialah kerana kaset dan yang seumpama dengannya tidak dinamakan mashaf (al-Quran) kerana al-Quran tidak boleh dibaca secara terus (direct) daripadanya. Adapun al-Quran yang didengari atau dibaca daripadanya adalah dengan bantuan alat-alat khusus yang lain. Oleh itu kaset-kaset ini tidak terpakai padanya seperti hukum menyentuh mashaf al-quran yang mesti berada dalam keadaan suci. Begitu juga fatwa yang telah dikeluarkan oleh Ahli-Ahli Lujnah Daimah untuk Kajian Ilmiah dan
Fatwa Arab Saudi yang diketuai oleh Syeikh Abdul Aziz bin Baz.
Teks fatwanya ialah; “Tidak mengapa membawa atau menyentuh kaset yang dirakam di dalamnya al-Quran bagi orang yang sedang berjunub dan seumpamanya, sekian Wabillahi at-Taufiq”.
Kesimpulannya, CD yang dimasukkan al-Quran di dalamnya tidak dikira sebagai mashaf al-Quran. Begitu juga dengan handphone yang dimasukkan al-Quran di dalamnya tidak dikira sebagai mashaf al-Quran. Wallahu A’lam. (tamat nukilan dengan adaptasi kajian Dr. Husam Affanah, Prof Fiqh dan Usul Universiti al-Quds, Palestin).
Sebagai kesimpulan, tidak mengapa bagi seseorang yang berada dalam keadaan berhadas samada hadas kecil atau hadas besar menyentuh atau membawa CD, PDA dan handphone yang dimasukkan ke dalamnya program al-Quran. Juga tidak mengapa membawa peralatan-peralatan tersebut ke dalam tandas dengan syarat ayat-ayat al-Quran tidak terpapar pada skrin. Juga tidak mengapa dan tidak dikira menghina al-Quran apabila seseorang itu meletakkan handphone atau PDA di dalam poket seluarnya setelah program al-Quran dimatikan dan tidak tertera ayat-ayat al-Quran pada skrin peralatan tersebut.
Rujukan
1) Islamonline (kajian Prof Dr. Husam Affanah, Prof Fiqh dan Usul Universiti al-Quds, Palestin)
Disediakan oleh:
Ustaz Ahmad Zainal Abidin
Setiausaha Majlis Ulama Ikatan Muslim Malaysia (MUIS)
Memasukkan ayat Al-Quran ( download) dalam handphone adalah harus tetapi
dengan syarat hendaklah menjaga adab-adab sehingga tidak mencemar
kesuciannya seperti membawa masuk ke tandas ketika ayat Al-Quran terpapar
di screen handphone.

Tulang ekor manusia yang di panggil ‘ajabu dzanbi’ kekal dan tidak hancur sampai kiamat

http://www.kuburakhirat.com/wp-content/uploads/2013/03/109f7310.jpg
Satu masa manusia akan tumbuh dari ‘Ajabu dzanbi (tulang ekor)
Manusia yang berada dalam dunia ini dilahirkan dari rahim seorang ibu, melainkan nabi Adam a.s. Kemudian, kesemuanya dimatikan dan yang tinggal hanyalah dunia yang bersifat fana ini.
Semua kembali kepada tanah melainkan ‘ajabu dzanbi. ‘Ajabu dzanbi merupakan tulang yang berada di bahagian hujung tulang belakang. Kita di nusantara lebih mengenalinya sebagai “tongkeng”. Tulang inilah yang akan terus kekal walaupun keseluruhan jasad kita sudah hancur lebur. Seperti kita lihat para pencari artifak bila mana mereka menjumpai rangka-rangka manusia, ‘ajabu dzanbi sahaja yang kekal dan tidak hancur sekali walaupun manusia itu ditanam ratusan tahun lamanya.
Para saintis membuat kajian dengan meleburkan tulang tersebut dalam ketuhar yang berkepanasan tinggi yang mana tahap kepanasan tu mampu meleburkan logam dan batu. Tapi ‘ajabu dzanbi tidak juga dapat dileburkan.
Bila kita memikirkan tentang keajaiban ni, maka keajaiban ni memang benarlah dengan sabda nabi SAW yang mana disebutkan dalam hadis riwayat al-Bukhari yang riwayatkan oleh Abu Hurairah r.anhu, beliau berkata:
Rasulullah SAW bersabda: “Jarak antara dua tiupan (sangkakala) adalah 40.” Ibnu Abbas bertanya, “40 hari?” beliau menjawab: “Tidak.” Ia bertanya lagi, “40 bulan?” beliau menjawab: “Tidak.” Ia bertanya lagi, “40 tahun?” Beliau menjawab: “Tidak.” Beliau kemudian bersabda: “Setelah itu, Allah menurunkan air dari langit, maka mereka pun hidup kembali sebagaimana tumbuhnya sayur-sayuran. Tidak ada tersisa seorang pun kecuali ia akan binasa, kecuali satu tulang yakni tulang ekor (‘ajabu dzanbi). Dari tulang itulah, manusia dibangkitkan kembali pada hari kiamat.”
Penulis: Fadzleen as-Sandakani
[https://www.facebook.com/ilmuwahyu]

30 ORANG YANG PERTAMA DALAM ISLAM

30 ORANG YANG PERTAMA DALAM ISLAM

1. Orang yang pertama menulis Bismillah : Nabi Sulaiman AS.
2. Orang yang pertama minum air zamzam : Nabi Ismail AS.
3. Orang yang pertama berkhatan : Nabi Ibrahim AS.
4. Orang yang pertama diberikan pakaian pada hari qiamat : Nabi Ibrahim AS.
5. Orang yang pertama dipanggil oleh Allah pada hari qiamat : Nabi Adam AS.
6. Orang yang pertama mengerjakan saie antara Safa dan Marwah : Sayyidatina Hajar (Ibu Nabi Ismail AS).
7. Orang yang pertama dibangkitkan pada hari qiamat : Nabi Muhammad SAW.
8. Orang yang pertama menjadi khalifah Islam : Abu Bakar As Siddiq RA.
9. Orang yang pertama menggunakan tarikh hijrah : Umar bin Al-Khattab RA.
10. Orang yang pertama meletakkah jawatan khalifah dalam Islam : Al-Hasan bin Ali RA.
11. Orang yang pertama menyusukan Nabi SAW : Thuwaibah RA.
12. Orang yang pertama syahid dalam Islam dari kalangan lelaki : Al-Harith bin Abi Halah RA.
13. Orang yang pertama syahid dalam Islam dari kalangan wanita : Sumayyah binti Khabbat RA.
14. Orang yang pertama menulis hadis di dalam kitab / lembaran : Abdullah bin Amru bin Al-Ash RA.
15. Orang yang pertama memanah dalam perjuangan fisabilillah : Saad bin Abi Waqqas RA.
16. Orang yang pertama menjadi muazzin dan melaungkan adzan: Bilal bin Rabah RA.
17. Orang yang pertama bersembahyang dengan Rasulullah SAW : Ali bin Abi Tholib RA.
18. Orang yang pertama membuat minbar masjid Nabi SAW : Tamim Ad-dary RA.
19. Orang yang pertama menghunuskan pedang dalam perjuangan fisabilillah : Az-Zubair bin Al-Awwam RA.
20. Orang yang pertama menulis sirah Nabi SAW : Ibban bin Othman bin Affan RA.
21. Orang yang pertama beriman dengan Nabi SAW : Khadijah binti Khuwailid RA.
22. Orang yang pertama mengasaskan usul fiqh : Imam Syafei RH.
23. Orang yang pertama membina penjara dalam Islam: Ali bin Abi Tholib RA.
24. Orang yang pertama menjadi raja dalam Islam : Muawiyah bin Abi Sufyan RA.
25. Orang yang pertama membuat perpustakaan awam : Harun Ar-Rasyid RH.
26. Orang yang pertama mengadakan baitul mal : Umar Al-Khattab RA.
27. Orang yang pertama menghafal Al-Qur’an selepas Rasulullah SAW : Ali bn Abi Tholib RA.
28. Orang yang pertama membina menara di Masjidil Haram Mekah : Khalifah Abu Ja’far Al-Mansur RH.
29. Orang yang pertama digelar Al-Muqry : Mus’ab bin Umair RA.
30. Orang yang pertama masuk ke dalam syurga : Nabi Muhammad SAW. ✔
Oleh: Ustaz Azhar Idrus

Waktu waktu yang di anjurkan suami isteri bersama

Hari -hari yang tidak dianjurkan untuk bersetubuh:

1.Hari Rabu yang jatuh pada minggu terakhir tiap bulan
2.Hari ketiga awal tiap bulan Ramadan
3.Hari kelima awal tiap bulan Ramadhan
4.Hari ketigabelas pada setiap bulan.
5.Hari keenam belas pada setiap bulan
6.Hari keduapuluh satu pada setiap bulan 
7.Hari kedua puluh empat pada setiap bulan
8.Hari kedua puluh lima pada setiap bulan
Di samping hari tersebut hindarilah dari melakukan kerja kerja penting pada hari Sabtu dan hari Selasa.
Tentang hari Sabtu itu Nabi pernah di tanya oleh salah satu sahabat maka Nabi bersabda:
“Hari sabtu itu adalah hari di mana terjadi penipuan “
Mengapa hari tersebut di katakan penipuan sebab pada hari itu orang-orang berkumpul di gedung “al-nadwah” untuk  memghalang dakwah Nabi SAW .Wallahu`alam
Adapun tentang hari Selasa Nabi SAW.bersabda:
“Hari Selasa itu adalah hari di mana darah pernah mengalir.Pada hari itu Siti Hawa pernah haid, putera Nabi Adam as pernah membunuh saudara kandungnya sendiri,terbunuhnya Jirjis,Zakaria dan Yas.kekalahan tukang sihir Fir’aun.di jatuh hukuman Asiyah binti Muzaim permaisuri Fir’aun.dan terbunuhnya lembu Bani Israel”
Adapun Imam Malik berpendapat “Janganlah anda menjauhi sebagian hari-hari di dunia ini ,tatkala anda hendak melakukan sebagian tugas pekerjaanmu.kerjakanlah tugas-tugas itu pada harisesukamu.Sebab sebenarnya hari-hari itu semua adalah milik ALLAH.Tidak akan menimbulkan malapetaka dan tidak pula boleh membawa manfaat apa-apa”
Waktu yang tepat untuk bersetubuh
Bahawa melakukan hubungan intim pada awal bulan itu lebih afdhal dari pada akhir bulan.SebabAllah akan kurniakan anak yang cerdas.
Bagi pengantin baik berkahwin pada bulan Syawal kerana sunnah hukumnya bersetubuh dengan istrinya pada bulan Syawal.Dan di anjurkan mengadakan persetubuhan pada hari Jumaat dan Ahad.Rasulullah SAW bersabda:
“Hari Ahad itu adalah hari yang tepat untuk menanam,dah hari untuk memulaimembangun.Karena ALLAH memulai menciptakan dunia ini juga memulai meramaikannya jatuh paa hari Ahad””hari Jumaat itu adalah hari perkawinan dan juga hari peminangan di hari Jumaat itu Nabi Adam as menikah d Hengan Siti Hawa,Nabi Yusuf as menikah Siti Zulaika.Nabi Musa as menikah dengan puteri Nabi Syuib as,Nabi Sulaiman menikah Ratu Balqis”
Tersebut di dalam hadits sahih bahwa Nabi SAW. menikahi Sayyidah Khadijah dan Sayyhidah Aisyah pada hari Jumaat.
Hari-hari yang harus di hindari untuk bersetubuh:
Tersebutlah dalam Riwayat Alqamah bin Shafwan,dari Ahmad bin Yahya sebuah hadist marfu’ sebagai berikut;
“Waspadalah kamu sekalian akan kejadian duabelas hari setahun,karena sesungguhnya ia boleh melenyapkan harta benda dan mendedahkan keaiban”. Para sahabat kemudian bertanya “ya Rasulullah apakah 12 hari itu? Rasulullah bersabda :
“Yaitu tanggal 12 Muharram, 
10 Safar dan
 4 Rabi’ul awal(mulud) 
18 Rabu’utsni(bakda mulud) 
18 Jamadil Awal,18 Jamadil Akhir.
12 Rejab ,26 Syaaban(ruwah),
24 Ramadhan,
2 Syawal,
28 Zulkaedah dan 
8 Zulhijah”
Wallahu’alam.


(Sumber : Kitab Qurratul Uyun,Syarah Nazham Ibnu Yamun)

8 Pengertian Cinta Menurut Al-Qur’an

MENURUT HADIS NABI, ORANG YANG SEDANG JATUH CINTA CENDERUNG SELALU MENGINGAT DAN MENYEBUT ORANG YANG DICINTAINYA

من احب شئ كثيرا ذكره

(MAN AHABBA SYAI’AN KATSIRA DZIKRUHU).

KATA NABI, ORANG JUGA BISA DIPERHAMBA OLEH CINTANYA

من احب شئ فهو عبده

(MAN AHABBA SYAI’AN FA HUWA `ABDUHU).

KATA NABI JUGA, CIRI DARI CINTA SEJATI ADA TIGA :

(1) LEBIH SUKA BERBICARA DENGAN YANG DICINTAI DIBANDING DENGAN YANG LAIN,

(2) LEBIH SUKA BERKUMPUL DENGAN YANG DICINTAI DIBANDING DENGAN YANG LAIN, DAN

(3) LEBIH SUKA MENGIKUTI KEMAUAN YANG DICINTAI DIBANDING KEMAUAN ORANG LAIN/DIRI SENDIRI.

BAGI ORANG YANG TELAH JATUH CINTA KEPADA ALLOH SWT, MAKA IA LEBIH SUKA BERBICARA DENGAN ALLOH SWT, DENGAN MEMBACA FIRMAN NYA, LEBIH SUKA BERCENGKERAMA DENGAN ALLOH SWT DALAM I`TIKAF, DAN LEBIH SUKA MENGIKUTI PERINTAH ALLOH SWT DARIPADA PERINTAH YANG LAIN. DALAM QUR’AN CINTA MEMILIKI 8 PENGERTIAN BERIKUT INI PENJELASANNYA:

1. Cinta mawaddah adalah jenis cinta mengebu-gebu, membara dan “nggemesi”. Orang yang memiliki cinta jenis mawaddah, maunya selalu berdua, enggan berpisah dan selalu ingin memuaskan dahaga cintanya. Ia ingin memonopoli cintanya, dan hampir tak bisa berfikir lain.
2. Cinta rahmah adalah jenis cinta yang penuh kasih sayang, lembut, siap berkorban, dan siap melindungi. Orang yang memiliki cinta jenis rahmah ini lebih memperhatikan orang yang dicintainya dibanding terhadap diri sendiri. Baginya yang penting adalah kebahagiaan sang kekasih meski untuk itu ia harus menderita. Ia sangat memaklumi kekurangan kekasihnya dan selalu memaafkan kesalahan kekasihnya. Termasuk dalam cinta rahmah adalah cinta antar orang yang bertalian darah, terutama cinta orang tua terhadap anaknya, dan sebaliknya. Dari itu maka dalam al Qur’an , kerabat disebut al arham, dzawi al arham , yakni orang-orang yang memiliki hubungan kasih sayang secara fitri, yang berasal dari garba kasih sayang ibu, disebut rahim (dari kata rahmah). Sejak janin seorang anak sudah diliputi oleh suasana psikologis kasih sayang dalam satu ruang yang disebut rahim. Selanjutnya diantara orang-orang yang memiliki hubungan darah dianjurkan untuk selalu ber silaturrahim, atau silaturrahmi artinya menyambung tali kasih sayang. Suami isteri yang diikat oleh cinta mawaddah dan rahmah sekaligus biasanya saling setia lahir batin-dunia akhirat.
3. Cinta mail, adalah jenis cinta yang untuk sementara sangat membara, sehingga menyedot seluruh perhatian hingga hal-hal lain cenderung kurang diperhatikan. Cinta jenis mail ini dalam al Qur’an disebut dalam konteks orang poligami dimana ketika sedang jatuh cinta kepada yang muda (an tamilu kulla al mail), cenderung mengabaikan kepada yang lama.
4. Cinta syaghaf. Adalah cinta yang sangat mendalam, alami, orisinil dan memabukkan. Orang yang terserang cinta jenis syaghaf (qad syaghafaha hubba) bisa seperti orang gila, lupa diri dan hampir-hampir tak menyadari apa yang dilakukan. Al Qur’an menggunakan term syaghaf ketika mengkisahkan bagaimana cintanya Zulaikha, istri pembesar Mesir kepada bujangnya, Yusuf.
5. Cinta ra’fah, yaitu rasa kasih yang dalam hingga mengalahkan norma-norma kebenaran, misalnya kasihan kepada anak sehingga tidak tega membangunkannya untuk salat, membelanya meskipun salah. Al Qur’an menyebut term ini ketika mengingatkan agar janganlah cinta ra`fah menyebabkan orang tidak menegakkan hukum Allah, dalam hal ini kasus hukuman bagi pezina (Q/24:2).
6. Cinta shobwah, yaitu cinta buta, cinta yang mendorong perilaku penyimpang tanpa sanggup mengelak. Al Qur’an menyebut term ni ketika mengkisahkan bagaimana Nabi Yusuf berdoa agar dipisahkan dengan Zulaiha yang setiap hari menggodanya (mohon dimasukkan penjara saja), sebab jika tidak, lama kelamaan Yusuf tergelincir juga dalam perbuatan bodoh, wa illa tashrif `anni kaidahunna ashbu ilaihinna wa akun min al jahilin (Q/12:33)
7. Cinta syauq (rindu). Term ini bukan dari al Qur’an tetapi dari hadis yang menafsirkan al Qur’an. Dalam surat al `Ankabut ayat 5 dikatakan bahawa barangsiapa rindu berjumpa Allah pasti waktunya akan tiba. Kalimat kerinduan ini kemudian diungkapkan dalam doa ma’tsur dari hadis riwayat Ahmad;
واسئلك لذت ان نذاري الى وجهك والشوق الى لقائك
(wa as’aluka ladzzata an nadzori ila wajhika wa as syauqa ila liqa’ika)
aku mohon dapat merasakan nikmatnya memandang wajah Mu dan nikmatnya kerinduan untuk berjumpa dengan Mu.
Menurut Ibn al Qayyim al Jauzi dalam kitab “Raudlat al Muhibbin wa Nuzhat al Musytaqin”, Syauq (rindu) adalah pengembaraan hati kepada sang kekasih (safar al qalb ila al mahbub), dan kobaran cinta yang apinya berada di dalam hati sang pecinta, hurqat al mahabbah wa il tihab naruha fi qalb al muhibbi.

8. Cinta kulfah yakni perasaan cinta yang disertai kesadaran mendidik kepada hal-hal yang positip meski sulit, seperti orang tua yang menyuruh anaknya menyapu, membersihkan kamar sendiri, meski ada pembantu. Jenis cinta ini disebut al Qur’an ketika menyatakan bahwa Allah tidak membebani seseorang kecuali sesuai dengan kemampuannya, la yukallifullah nafsan illa wus`aha (Q/2:286)

Sifat Buruk Diri Manusia


Dengan mengenal sifat sifat buruk pada diri manusia yaitu diri kita sendiri, maka selayaknya manusia akan semakin tambah pengetahuan terhadap potensi dibalik sifat buruk itu. Tapi sisi baik dan sisi buruk manusia juga akan tergantung bagaimana cara manusia mensikapi keadaan yang sedang terjadi pada dirinya sendiri. Tapi akan lebih baik kalau diri manusia “apalagi seorang muslim” bisa belajar minimal dari ilmunya padi “yang makin berisi makin runduk”, bukannya kopong / kempes malah banggakan diri..

Bila Anda seorang muslim, maka pembelajaran terkait “Sifat buruk diri manusia” adalah bagian dari ilmu suluk yaitu tahapan-tahapan dalam menjalani Thoriqoh kepada Allah, kenapa demikian? Karena Sifat buruk diri manusia ada 16 sifat, jika semua itu telah dapat di kendalikan, maka 30 sifat mulia akan semakin subur, dan fase-fase inilah yang menjadikan diri manusia semakin dekat, sangat dekat, bahkan diri manusia yang bersangkutan akan larut dalam Cahaya milik Allah Swt.

Sedalam itukah efeknya? “tentu!”.. dan jika segenap diri Anda benar-benar merasa perlu untuk larut dalam cahaya Ilahi, maka mari bersama sama membahas ini satu demi satu.. dan kita memulai dari …:
Sifat Amarah
Sifat ini adalah sifat paling rendah / sifat paling hina dalam diri manusia, sifat ini bersaudara dengan keburukan yang di beri label “Sifat Lawwamah” bisa saja saya dan Anda mengatakan beda rupa sama rasa. Amarah adalah sifat dalam diri manusia dan ketika ia menampakkan dirinya, maka ia akan mudah dikenali dengan aktifitas sebagai berikut :
(1)      Pelit, penyakit ini mudah sekali di kenali dalam diri manusia, “termasuk dalam diri saya “maksudnya penulis”, karena bohong besar bila saya bukan orang pelit. Tapi tulus mengakui diri kita pelit, menjadikan diri kita lebih terbuka dengan adanya kebenaran. Dan hal itu masuk akal, dengan begitu, maka diri kita akan berfikir untuk mulai mengikis sifat pelit ini dalam berbagai cara..
(2)      Serakah harta-Tahta-Wanita, ini juga sifat yang sangat mudah di kenali dalam diri kita (manusia). Bagi seorang pria, harta – Tahta – wanita merupakan object yang selalu hadir dalam fikiran mereka, begitu juga seorang Wanita, Cuma metode penerapannya yang berbeda. Ada yang sangat mencolok dan ada yang samar-samar. Dan kedua hal itu tujuannya sama..
(3)      Berhati buruk, untuk mengetahui adanya sifat ini sebenarnya dapat di katakan mudah, sangat mudah atau susah dan bahkan sangat susah. Tapi dari beberapa kalimat dalam paragraph ini, Anda akan terbiasa mengenali tabiat / perilaku seseorang yang sesungguhnya berhati buruk. Diantaranya adalah pesan Nabi Saw, bahwa hati seseorang akan bisa dikenali dari Gelagat / tingkah laku / sikap / sifatnya, kata kata dari lisan / mulutnya dan raut wajahnya.. meski paragraph ini agak panjang, itu bukan masalah untuk membeber penjelasannya, karena tujuan kita disini adalah untuk berbagi pengetahuan. Ingatlah dalam keseharian Anda, di pasar, di terminal, di parkiran, di mall dll.., Anda akan pernah menemukan seseorang dengan raut muka yang kaku, atau seseorang dengan gelagat mencurigakan, atau seseorang dengan cara bertutur kata yang tidak lazim.. dari sekian tanda-tanda itu Anda akan dengan mudah memprediksi seseorang itu dalam kesehariannya, apakah terbiasa dengan amalan baik atau buruk.. dalam pribahasa “ buah jatuh tak jauh dari pohonnya”. Jadi kurang lebih bahasa hati seseorang dengan sifatnya tidak begitu jauh..  
(4)      Masa_bodoh, ini adalah sifat dengan persamaan dengan “tidak punya rasa peduli”, gaaawatt! Bila semut dan merpati saja masih mau tolong menolong, tapi kalau manusia memiliki sifat kayak begini, tentunya telah lebih buruk dari hewan. Tapi dalam keseharian kita memang ada kejadian – kejadian yang menegaskan bahwa pada diri orang tertentu sifat masa bodoh itu merajai dirinya..
(5)      Sombong, biasanya ini juga lekat dengan keberadaan diri kita “maksudnya penulis” karena bohong besar jika saya tidak memiliki sifat sombong, Cuma implementasi tiap-tiap diri dalam pola menampakkan rasa sombong berbeda beda. Misalnya: ada seseorang yang karena Ganteng, pinter, kaya berpangkat terus ia sombong, itu wajar. Tapi apa jadinya jika seperti penulis ini, tidak ganteng, tidak pinter, belum kaya, belum berpangkat sombong lagi!! Gak ada yang di banggakan buka?. Tapi ada kondisi dimana bersikap sombong menjadi berpahala, misal: seseorang sengaja berlaku sombong dengan orang lain dengan maksud menundukkan kecongkaannya / sok kayanya / sok pinternya dll. Sehingga yang bersangkutan jadi minder dan mulai berkaca diri..
(6)      Menuruti syahwat, bagi sebagian orang yang sedang dimabuk sahwat, semua pandangannya terhadap faham keduniaan begitu mempesona, “inilah diantara contoh kasus tsb.” Seseorang yang ingin mendapatkan seorang idamannya akan menjadikan banyak cara agar keinginan jasadnya terpuaskan. Kongkritnya begini.. seorang pria yang lagi naksir berat seorang dara, akan mencari cara agar si dara itu bisa berada dalam genggamannya, ia akan memulai dengan cara yang lazim sampai yang tidak lazim, dari cara kasar sampai cara halus bahkan kalau perlu cara Ghaibpun akan ditempuh.. itu semua karena merasa syahwat / keinginan / nafsunya belum ia kendalikan. Dan sifat ini dimiliki tiap diri manusia. Kuncinya mampu mengendalikan atau belum.
(7)      Mudah marah, ini juga! Sifat ini bagi diri penulis sangat terasa dalam kehidupan sehari hari.. Cuma yang membedakan marahnya diri kita menjadikan orang lain makin buruk apa maikn baik. Kalau marahnya karena Allah dan Rasulnya, maka orang yang marah ini berharap akan ada perubahan kepada orang yang dimarahi segera mengikis kebiasaan buruknya sehingga segera jadi baik. Dan jika marahnya karena Nafsunya sendiri, berarti bukan kategori karena Allah dan Rosulnya..

Jadi dengan memahami 7 sifat Amarah tadi, ada harapan bahwa seseorang beramal atau tidak beramal karena ingin menuju kepada Ridhonya Allah, seseorang akan dapat melihat batas antara dosa dan pahala karena telah memahami ilmunya. Selain itu seseorang akan berdosa atau dapat pahala ketika mengetahui suatu amalan layak di lakukan atau bahkan harus di tinggalkan.

Dan resensi yang telah disajikan Alqur’an adalah:
wamaa ubarri`un nafsa, innan nafsa la ammaarotum bissuu`i illaa maa rohima robbii “Yang Artinya” dan aku tidak mampu membebaskan diriku (dari kesalahan), karena sesungguhnya nafsu itu selalu menyuruh kepada kejahatan, kecuali nafsu yang diberi rahmat oleh tuhanku.

Jadi ringkasnya Amarah selalu bermuara kepada kejahatan dengan berbagai varian, yaitu 7 sifat tersebut, kecuali Amarah kepada seseorang atau orang lain, yang karena dimarahi / dilarang maka orang itu akan jadi lebih baik…

Sifat Lawwamah
Inilah sifat buruk diri manusia, tapi kondisinya berbeda selangkah dari sifat Amarah, karena sifat ini tersimpan dalam fikiran manusia. Selama sifat ini masih berada dalam alam fikiran manusia maka seseorang manusia biasa bisa dikelabui, kecuali seseorang hamba Allah swt yang telah mencapai derajat “Kamilah” yaitu sifat pada diri manusia yang paling sempurna. Dengan pencapaian sifat kamilah ini maka seseorang itu di izinkan Allah untuk membaca alam fikiran orang lain.. so..! mari kita lanjutkan menelaah alam fikiran kita yang di golongkan dalam sifat buruk yang bergelar “Lawwamah”.:
(1)      Gampang Caci-maki orang lain, inilah adegan yang menjadikan kebaikan yang dimiliki si pelaku musnah – hilang – sirna, cacimaki juga bagian dari sifat buruk karena dilakukan oleh lisan atau lidah manusia. Ketika alam fikiran dikendalikan oleh sifat amarah, maka sifat lawwamah juga akan terdorong untuk melakukan tindakan cacimaki, ketika syaraf sensor memerintah syaraf morotik, maka anggota tubuh yang lain di exploitasi dan dikendalikan untuk keburukan. Bayangkan bagaimana jika yang di cacimaki ternyata orang yang di karuniai kekuatan hati dan fisik, bisa jadi orang yang mencaci justru di jadikan perkedel untuk di lempar sana lempar sini.. jadilah caci maki kepada lain itu ternyata bumerang bagi si palaku cacimaki..
(2)      Mengikuti keinginan buruk, begitu mahir setan ketika mengendalikan diri manusia, saat panca indra tidak bisa jadi jembatan untuk kendalikan manusia, maka bangsa iblis dan setan merasuki manusia lewat aliran darahnya, ketika darah telah memasuki wilayah hati, msks tinggallah ia berbisik pada jiwa yang menjadi penghuni hati itu, sehingga kini panca indra mendapat tekanan dari hati agar melakukan sesuatu yang bermuara pada keburukan. Misal: ketika seseorang pria melihat seorang wanita melintas, maka akan ada 2 hal dalam fikirannya.. kemungkinan pertama ia akan mencuri perhatiannya, dan kemungkinan kedua ia akan menyaksikan keindahan wanita yang melintas di depannya.. kondisi ini akan menjadi pertimbangan dalam fikirannya. Alam fikiran yang bercermin pada kebaikan akan memilih diam dan bersyukur. Sedang alam sebelah hatinya merongrong untuk berbuat sesuatu, misalnya bilang “hai mana temannya?”.. jika si wanita juga merespon dengan kata kata “ nggak kok Cuma sendiri” lhahh ini ada celah.. mulailah bangsa iblis dan setan semakin bersemangat memberi applaus.. dan si lajang semakin berbunga bunga.. si wanita juga menyambut…
(3)      Membuat daya upaya / conspiracy, ini sih juga sama dengan “mengikuti keinginan buruk”, Cuma bagian ini lebih rapi, terstruktur dan di manage dengan baik, sehingga daya rusaknya lebih dahsyat. Bukan sekedar seorang dua orang, bisa jadi sekelompok manusia dalam sebuah komunitas akan hancur karenanya.. banyak contoh yang menjadikan ingatan kita akan terlahir lagi untuk memahami kasus ini, misalnya.: kasus pembersihan etnis pada negara negar bekas uni soviet / kawasan balkan / asia utara, dari hal hal seperti itu milyaran setan dan iblis selalu menepuk hati manusia ketika mereka telah bersepakat dengan temannya untuk merencanakan suatu tujuan.. ada yang punya niat buruk, satunya mendukung, satunya membiayai, lainnya mencari sasaran, para jendralnya membidik tujuan untuk berkuasa.. dll..
(4)      Heran dengan amal ibadah sendiri, ini juga mirip atau sama dengan “sum’ah” yaitu ketika kita telah beramal baik, dalam keadaan sadar kita bangga karena bisa melakukan amalan yang orang lain belum tentu bisa melakukan hal itu.. “saya / penulis juga merasa sering seperti itu” meskipun orang lain tidak tahu, maka kondisi ini lambat laun akan membunuh karakter ibadah kita dari bermuara ikhlash pada muara banggakan diri. Contoh ini adalah pengakuan sahabat saya : saat asyik mengepel lantai masjid dan lingkungan sekitar, pada sore itu Ustadz yang biasa ceramah berhalangan dan memohon sahabat saya menggantikannya ceramah untuk ibu-ibu, merasa ada bakat untuk jadi penceramah, dalam hati ia bilang “ wah meski sekarang tukang kebun masjid, ternyata aku juga mahir ceramah” siapa dulu? Aku koq..! kalau si penulis lain lagi, karena kebetulan suara bagusan dikit, kalau di minta tolong untuk adzan, wah banggaaaa banget..! padahal kalau telah sadar kaya begitu maka ada bisikan pada sisi hati untuk istighfar.. meskipun merasa malu pada kebaikan kata hati.. biasanya pura-pura innocent!.
(5)      Mengatakan kejelekan orang lain, Rasan-rasan / gosip, keadaan seperti ini tiap hari kita jumpai dalam banyak tayangan, baik tayangan dalam lingkup keluarga, tetangga, kampus, tempat kerja, media cetak, media Tv dll. Rasan rasan dalam bahasa jawa atau gosip dalam bahasa media adalah amalan yang dilarang oleh Qur’an dan Baginda Nabi Saw. Karena ngomongin kekurangan / kejelekan orang lain sama artinya memakan daging saudaranya sendiri.. pertanyaannya? “Jijik enggak yaa?” jika enggak jijik berarti masih dalam budaya kanibal. Jika berterus terang dan meminjam bahasa yang tulus maka bisa di katakan  “tidak beradab”.
(6)      Pamer / riya’, penyakit ini bahaya bagi pelakunya, karena Riya` atau pamer tentang amal kebaikan sama artinya menyulut kayu dengan bara api. Logikanya begini, bisa saja Anda malu untuk berlaku sombong, tetapi setan dan bolo-bolonya mengajak hati manusia dengan yang kecil kecil dulu, misal: sepulang sholat jamaah Anda bertemu dengan teman yang baru pulang dari kerja.. saat ditanya “ baru dari mana gan?” lho akukan baru sholat jamaah!, gimana tho.. masak enggak..” jawaban  dan informasi type begini sudah masuk dalam kategori “Riya`”. Jika ingin selamat pakailah retorika yang merendah sedikit “oh ini, masih latihan sholat.. nggak apa apa kan?”.. karena expresi mimik wajah yang berbeda dalam menjawab menunjukkan tingkat ketulusan hatinya. Riya` itu awalnya kecil tapi jika terbiasa akan jadi prilaku buruk. Seperti seseorang yang menyalakan kayu bakar, nggak akan langsung ambil kayu yang gede, maka kayu yang kecil-kecil dulu untuk memancing api agar suhu meningkat, berikutnya kayu yang gede di dekatkan, setelah tersulut maka kayu besar dan kecil sama-sama menyala hingga jadi abu-arang. Amalan manusia juga begitu. Jadi hindarilah riya` agar pahala dari amalan kita tetap selamat. Jangan sia-siakan amal kita.
(7)      Dholim / menganiaya, prilaku buruk versi ini bisa hidup dua alam, alam kata-kata atau alam perbuatan. Dholim dengan kata kata sangat menyakitkan hati seseorang atau masyarakat lain atau bangsa lain. Begitu juga dholim dengan tangan kaki dan kepala juga menyakiti manusia yang lain. Banyak dokumentasi yang bisa Anda dapatkan untuk membuktikan kedholiman / kelaliman seseorang atau bangsa lain terhadap suatu bangsa, coba Anda bayangkan.. “jika seorang kepala negara yang dholim dengan mulut beracun, dan kata-kata itu melukai hati kepala negara lainnya, maka sudah jelas terjadi peperangan. Dan perang bisa bermakna banyak”. Contoh perang militer, perang senjata, perang ekonomi, yang juga menyakitkan bangsa lain adalah embargo / boikot dalam segi ekonomi, diplomatik dll. Inilah prilaku buruk manusia yang segera di kikis agar hilang musnah dari tiap diri, agar manusia dan semesta jadi aman nyaman.
(8)      Bohong, perilaku ini pada diri manusia bisa tampak terang-terangan atau tersembunyi halus rapi. Tapi untuk mengupas kebohongan yang jelas perlu waktu dan bukti. Kebiasaan berbohong menjadikan cahaya di hati suram. Seperti layaknya cermin, kalau Anda taburi dengan debu, maka si cermin tidak mampu menampakkan bayangan / pantulan suatu benda. Begitulah jika bohong jadi kebiasaan. Jika yang bohonh seorang ayah pada seorang anak, maka yang rugi Cuma keluarga itu, tapi jika yang berbohong seorang kepala negara, maka seluruh rakyat dan negara lainnya akan merasa dirugikan. Sejarah telah mencatat kebohongan yang di tutupi presiden AS terkait seorang wanita muda, dari segi ekonomi saja kebohongan itu telah menyurutkan nilai mata uang, karena pelaku ekonomi juga berpengaruh dengan pelaku politik.. begitu juga kebohongan raja raja mesir, Raja Persia, Raja di negara eropa lainnya.
(9)      Melupa-lupa diri / pura-pura gak tahu, sebenarnya sifat ini mirip dengan masa bodoh. Cuma implementasinya beda selangkah. Kalau pura pura gak tahu ini biasanya metode untuk mengelabui seseorang atau sekelompok orang agar alam fikiran mereka tidak mengenali tujuan yang semula lagi. Contoh fenomenal begini.: seseorang siswa ketika lewat di jalan sempit di samping pasar di tabrak oleh pengendara motor hingga sepedanya patah-rangka, setelah ia bisa berdiri si pengendara melarikan diri.. dan kebetulan kerabat dari si pemilik motor itu ada di tempat kejadian yaitu samping pasar.. ketika si korban bertanya “siapa pemilik motor tadi, apakah kamu kenal?” dengan gaya innocent yang ditanya bilang aku nggak kenal.. “korban tabrak lari itu adalah saya / si penulis” dan yang saya tanya adalah teman sekelas waktu SMP, dan dalam keyakinan, motor itu dulunya sering ia pakai.. berarti motor itu dan pengendara adalah saudara / kerabat teman tadi.. berhubung karena pura-pura nggak tahu itulah, saya menyatakan tidak layak berteman dengan seseorang dengan type seperti itu.

Seluruh paragraph tadi merupakan gambaran nyata bahaya dari Lawwamah dan bala tentaranya.. semoga hal ini bermanfaat..

Bolehkah Berbicara Saat Sedang Wudhu

Bolehkah Bicara Saat Wudhu
Bolehkah Bicara Saat Wudhu

Soal :

Mengenai berbicara ketika wudhu, apakah boleh ataukah tidak?

Jawab (Dijawab oleh Syaikh Khalid Al Mushlih hafizhahullah) :

Sebagian fuqaha memakruhkan berbicara ketika wudhu, dasarnya karena hal itu membuat tidak sempurna isbagh (meratakan air) -nya. Demikian alasan para fuqaha yang memakruhkan berbicara ketika wudhu, yaitu karena berbicara ketika itu menyibukkan seseorang dalam ibadahnya dan dapat melalaikannya.

Namun yang rajih adalah tidak mengapa seseorang yang sedang berwudhu itu berbicara, baik saling berkata-kata maupun menanggapi ucapan orang lain. 

Adapun saling berkata-kata ketika wudhu, terdapat hadits dalam As Shahih, bahwa Nabi ~Shallallahu'alaihi Wasallam~ sebagaimana dalam hadits 'Aisyah dan Abdullah bin 'Amr dan Abu Hurairah, Nabi Shallallahu'alaihi Wasallam bersabda: "neraka Wail bagi tumit-tumit (yang tidak terbasuh air wudhu)"

Di sini beliau mengajak bicara para sahabat yang sedang wudhu, yaitu sedang mencuci kaki mereka, dan mereka kurang sempurna dalam meratakan air sampai mereka membiarkan sebagian tumit mereka tidak terbasuh, maka Nabi bersabda: "neraka Wail bagi tumit-tumit (yang tidak terbasuh air wudhu)"

Dan perkataan beliau ini didengar dan dipahami oleh para sahabat yang berwudhu, dan berbicara itu hukum asalnya mubah, sedangkan makruh adalah sebuah hukum syar'i, menetapkan suatu hukum syar'i butuh bersandar kepada dalil. Hukum yang tidak didasari dalil maka tidak bisa ditetapkan.

Dan tidak mungkin kita menetapkan hukum tanpa ada sandaran yang jelas semisal hanya berdasar pada akalnya, seleranya atau opininya, namun yang benar kita harus menetapkan hukum dengan dalil syar'i baik dalam mengharamkan, dalam memakruhkan, dalam mewajibkan, dan dalam menyunnahkan wajib mendasari semua itu dengan dalil.

Adapun perkara mubah, secara umum mubah adalah hukum asal. "hukum asal segala sesuatu adalah mubah"

Beberapa dasar dibolehkannya berbicara di saat berwudhu :

Pertama,
Tidak terdapatnya satu dalil  shahih pun yang melarang hal itu. Sedang menetapkan makruh atau haramnya sesuatu perlu dengan dalil yang shahih.
Kedua,
Diriwayatkan oleh al-Mughirah bin Syu’bah, ia berkata: Aku pernah bersama Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam kemudian beliau berwudhu, lalu aku merunduk untuk melepas sarung kaki (khuf)-nya. Namun, beliau bersabda, ‘Biarkanlah keduanya, karena sesungguhnya aku memasukkan keduanya (kedua kaki) dalam keadaan suci.’ Lalu, beliau mengusap kedua khuf-nya tersebut.
[HR. al-Bukhari 206 dan Muslim 79].

Tampak pada hadits di atas, bahwa sebelum Nabi Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam mengusap khuff-nya (sebagai ganti dari mencuci kaki) beliau terlebih dahulu berbicara dengan memberikan arahan kepada al-Mughirah bin Syu’bah agar khuff yang beliau kenakan tidak dicopot. Hal ini menunjukkan bahwa berbicara di saat wudhu adalah boleh.

Sumber referensi :

Iblis Terpaksa Bertamu kepada Rasulullah SAW : Iblis Makhluk Terlaknat

                                                                                                            Iblis
Ini dia salah satu kisah inspiratif yang bisa menjadi pelajaran yang berharga bagi kita semua.Kisah saat Iblis Terpaksa Bertamu kepada Rasulullah SAW .  Dalam kisah yang satu ini Iblis akan memaparkan dengan jelas dan jujur apa apa saja hal yang dilakukan iblis,yang disukai iblis,yang dibenci iblis,teman iblis,anak anak iblis,cara iblis menggoda,dll.Cerita Iblis tepaksa bertamu ke Rasulullah SAW ini cukup panjang namun mengandung poin poin pada tiap bagiannya.Selamat membaca dan memahami.

Catatan : Pada kisah Iblis Terpaksa Bertamu kepada Rasulullah SAW ,karena belum ada bukti hadist shohih yang mengemukakan kisah ini,maka penulis belum dapat memastikan apakah kisah ini memang pernah dialami Nabi Muhammad SAW atau hanya sebuah kisah untuk inspirasi . Namun penulis berharap kisah ini bisa menjadi pelajaran yang berharga bagi para pembaca.Berikut kisah selangkapnya.

Dari Muadz bin Jabal dari Ibn Abbas


Ketika kami sedang bersama Rasulullah SAW di kediaman seorang sahabat Anshar, tiba-tiba terdengar panggilan seseorang dari luar rumah: “Wahai penghuni rumah, bolehkah aku masuk? Sebab kalian akan membutuhkanku.”

Rasulullah bersabda: “Tahukah kalian siapa yang memanggil?”

Kami menjawab: “Allah dan rasulNya yang lebih tahu.”

Beliau melanjutkan, “Itu Iblis, laknat Allah bersamanya.”

Umar bin Khattab berkata: “Izinkan aku membunuhnya wahai Rasulullah”.

Nabi menahannya: “Sabar wahai Umar, bukankah kamu tahu bahwa Allah memberinya kesempatan hingga hari kiamat? Lebih baik bukakan pintu untuknya, sebab dia telah diperintahkan oleh Allah untuk ini, pahamilah apa yang hendak ia katakan dan dengarkan dengan baik.”

Ibnu Abbas RA berkata: pintu lalu dibuka, ternyata dia seperti seorang kakek yang cacat satu matanya. Di janggutnya terdapat 7 helai rambut seperti rambut kuda, taringnya terlihat seperti taring babi, bibirnya seperti bibir sapi.

Iblis berkata: “Salam untukmu Muhammad. Salam untukmu para hadirin…”

Rasulullah SAW lalu menjawab: “Salam hanya milik Allah SWT, sebagai mahluk terlaknat, apa keperluanmu?”

Iblis menjawab: “Wahai Muhammad, aku datang ke sini bukan atas kemauanku, namun karena terpaksa.”

“Siapa yang memaksamu?”

Seorang malaikat dari utusan Allah telah mendatangiku dan berkata:

“Allah SWT memerintahkanmu untuk mendatangi Muhammad sambil menundukkan diri.beritahu Muhammad tentang caramu dalam menggoda manusia. jawabalah dengan jujur semua pertanyaannya. Demi kebesaran Allah, andai kau berdusta satu kali saja, maka Allah akan jadikan dirimu debu yang ditiup angin.”

“Oleh karena itu aku sekarang mendatangimu. Tanyalah apa yang hendak kau tanyakan. Jika aku berdusta, aku akan dicaci oleh setiap musuhku. Tidak ada sesuatu pun yang paling besar menimpaku daripada cacian musuh.”



Orang Yang Dibenci Iblis

Rasulullah SAW lalu bertanya kepada Iblis: “Kalau kau benar jujur, siapakah manusia yang paling kau benci?”

Iblis segera menjawab: “Kamu, kamu dan orang sepertimu adalah mahkluk Allah yang paling aku benci.”

“Siapa selanjutnya?”

“Pemuda yang bertakwa yang memberikan dirinya mengabdi kepada Allah SWT.”

“lalu siapa lagi?”

“Orang Aliim dan wara’ (Loyal)”

“Lalu siapa lagi?”

“Orang yang selalu bersuci.”

“Siapa lagi?”

“Seorang fakir yang sabar dan tak pernah mengeluhkan kesulitannnya kepda orang lain.”

“Apa tanda kesabarannya?”

“Wahai Muhammad, jika ia tidak mengeluhkan kesulitannya kepada orang lain selama 3 hari, Allah akan memberi pahala orang -orang yang sabar.”

” Selanjutnya apa?”

“Orang kaya yang bersyukur.”

“Apa tanda kesyukurannya?”

“Ia mengambil kekayaannya dari tempatnya, dan mengeluarkannya juga dari tempatnya.”

“Orang seperti apa Abu Bakar menurutmu?”

“Ia tidak pernah menurutiku di masa jahiliyah, apalagi dalam Islam.”

“Umar bin Khattab?”

“Demi Allah setiap berjumpa dengannya aku pasti kabur.”

“Usman bin Affan?”

“Aku malu kepada orang yang malaikat pun malu kepadanya.”

“Ali bin Abi Thalib?”

“Aku berharap darinya agar kepalaku selamat, dan berharap ia melepaskanku dan aku melepaskannya. tetapi ia tak akan mau melakukan itu.” (Ali bin Abi Thalib selau berdzikir terhadap Allah SWT)

Amalan Yang Dapat Menyakiti Iblis

“Apa yang kau rasakan jika melihat seseorang dari umatku yang hendak shalat?”

“Aku merasa panas dingin dan gemetar.”

“Kenapa?”

“Sebab, setiap seorang hamba bersujud 1x kepada Allah, Allah mengangkatnya 1 derajat.”

“Jika seorang umatku berpuasa?”

“Tubuhku terasa terikat hingga ia berbuka.”

“Jika ia berhaji?”

“Aku seperti orang gila.”

“Jika ia membaca al-Quran?”

“Aku merasa meleleh laksana timah diatas api.”

“Jika ia bersedekah?”

“Itu sama saja orang tersebut membelah tubuhku dengan gergaji.”

“Mengapa bisa begitu?”

“Sebab dalam sedekah ada 4 keuntungan baginya. Yaitu keberkahan dalam hartanya, hidupnya disukai, sedekah itu kelak akan menjadi hijab antara dirinya dengan api neraka dan segala macam musibah akan terhalau dari dirinya.”

“Apa yang dapat mematahkan pinggangmu?”

“Suara kuda perang di jalan Allah.”

“Apa yang dapat melelehkan tubuhmu?”

“Taubat orang yang bertaubat.”

“Apa yang dapat membakar hatimu?”

“Istighfar di waktu siang dan malam.”

“Apa yang dapat mencoreng wajahmu?”

“Sedekah yang diam – diam.”

“Apa yang dapat menusuk matamu?”

“Shalat fajar.”

“Apa yang dapat memukul kepalamu?”

“Shalat berjamaah.”

“Apa yang paling mengganggumu?”

“Majelis para ulama.”

“Bagaimana cara makanmu?”

“Dengan tangan kiri dan jariku.”

“Dimanakah kau menaungi anak – anakmu di musim panas?”

“Di bawah kuku manusia.”

Manusia Yang Menjadi Teman Iblis

Nabi lalu bertanya : “Siapa temanmu wahai Iblis?”

“Pemakan riba.”

“Siapa sahabatmu?”

“Pezina.”

“Siapa teman tidurmu?”

“Pemabuk.”

“Siapa tamumu?”

“Pencuri.”

“Siapa utusanmu?”

“Tukang sihir.”

“Apa yang membuatmu gembira?”

“Bersumpah dengan cerai.”

“Siapa kekasihmu?”

“Orang yang meninggalkan shalat jumaat”

“Siapa manusia yang paling membahagiakanmu?”

“Orang yang meninggalkan shalatnya dengan sengaja.”



Iblis Tidak Berdaya Di hadapan Orang Yang Ikhlas


Rasulullah SAW lalu bersabda : “Segala puji bagi Allah yang telah membahagiakan umatku dan menyengsarakanmu.”

Iblis segera menimpali:

“Tidak,tidak.. tak akan ada kebahagiaan selama aku hidup hingga hari akhir. Bagaimana kau bisa berbahagia dengan umatmu, sementara aku bisa masuk ke dalam aliran darah mereka dan mereka tak bisa melihatku. Demi yang menciptakan diriku dan memberikanku kesempatan hingga hari akhir, aku akan menyesatkan mereka semua. Baik yang bodoh, atau yang pintar, yang bisa membaca dan tidak bisa membaca, yang durjana dan yang shaleh, kecuali hamba Allah yang ikhlas.”

“Siapa orang yang ikhlas menurutmu?”

“Tidakkah kau tahu wahai Muhammad, bahwa barang siapa yang menyukai emas dan perak, ia bukan orang yang ikhlas. “

“Jika kau lihat seseorang yang tidak menyukai dinar dan dirham, tidak suka pujian dan sanjunang, aku bisa pastikan bahwa ia orang yang ikhlas, maka aku meninggalkannya. “

“Selama seorang hamba masih menyukai harta dan sanjungan dan hatinya selalu terikat dengan kesenangan dunia, ia sangat patuh padaku.”

 Iblis Dibantu oleh 70.000 Anak-Anaknya

“Tahukah kamu Muhammad, bahwa aku mempunyai 70.000 anak. Dan setiap anak memiliki 70.000 syaithan.

Sebagian ada yang aku tugaskan untuk mengganggu ulama. Sebagian untuk menggangu anak – anak muda, sebagian untuk menganggu orang -orang tua, sebagian untuk menggangu wanta – wanita tua, sebagian anak -anakku juga aku tugaskan kepada para Zahid.

Aku punya anak yang suka mengencingi telinga manusia sehingga ia tidur pada shalat berjamaah. tanpanya, manusia tidak akan mengantuk pada waktu shalat berjamaah.

Aku punya anak yang suka menaburkan sesuatu di mata orang yang sedang mendengarkan ceramah ulama hingga mereka tertidur dan pahalanya terhapus.

Aku punya anak yang senang berada di lidah manusia, jika seseorang melakukan kebajikan lalu ia beberkan kepada manusia, maka 99% pahalanya akan terhapus.

Pada setiap seorang wanita yang berjalan, anakku dan syaithan duduk di pinggul dan pahanya, lalu menghiasinya agar setiap orang memandanginya.”

Syaithan juga berkata, “keluarkan tanganmu”, lalu ia mengeluarkan tangannya lalu syaithan pun menghiasi kukunya.

“Mereka, anak – anakku selalu meyusup dan berubah dari satu kondisi ke kondisi lainnya, dari satu pintu ke pintu yang lainnya untuk menggoda manusia hingga mereka terhempas dari keikhlasan mereka.

Akhirnya mereka menyembah Allah tanpa ikhlas, namun mereka tidak merasa.

Tahukah kamu, Muhammad? bahwa ada rahib yang telah beribadat kepada Allah selama 70 tahun. Setiap orang sakit yang didoakan olehnya, sembuh seketika. Aku terus menggodanya hingga ia berzina, membunuh dan kufur.”



Cara Iblis Menggoda

“Tahukah kau Muhammad, dusta berasal dari diriku?

Akulah mahluk pertama yang berdusta.

Pendusta adalah sahabatku. barangsiapa bersumpah dengan berdusta, ia kekasihku.

Tahukah kau Muhammad?

Aku bersumpah kepada Adam dan Hawa dengan nama Allah bahwa aku benar – benar menasihatinya.

Sumpah dusta adalah kegemaranku.

Ghibah (gossip) dan Namimah (Adu domba) kesenanganku.

Kesaksian palsu kegembiraanku.

Orang yang bersumpah untuk menceraikan istrinya ia berada di pinggir dosa walau hanya sekali dan walaupun ia benar. Sebab barang siapa membiasakan dengan kata – kata cerai, isterinya menjadi haram baginya. Kemudian ia akan beranak cucu hingga hari kiamat. jadi semua anak – anak zina dan ia masuk neraka hanya karena satu kalimat, CERAI.

Wahai Muhammad, umatmu ada yang suka mengulur ulur shalat. Setiap ia hendak berdiri untuk shalat, aku bisikan padanya waktu masih lama, kamu masih sibuk, lalu ia manundanya hingga ia melaksanakan shalat di luar waktu, maka shalat itu dipukulkannya kemukanya.

Jika ia berhasil mengalahkanku, aku biarkan ia shalat. Namun aku bisikkan ke telinganya ‘lihat kiri dan kananmu’, iapun menoleh. pada saat iatu aku usap dengan tanganku dan kucium keningnya serta aku katakan ’shalatmu tidak sah’

Bukankah kamu tahu Muhammad, orang yang banyak menoleh dalam shalatnya akan dipukul.

Jika ia shalat sendirian, aku suruh dia untuk bergegas. ia pun shalat seperti ayam yang mematuk beras.

jika ia berhasil mengalahkanku dan ia shalat berjamaah, aku ikat lehernya dengan tali, hingga ia mengangkat kepalanya sebelum imam, atau meletakkannya sebelum imam.

Kamu tahu bahwa melakukan itu batal shalatnya dan wajahnya akan dirubah menjadi wajah keledai.

Jika ia berhasil mengalahkanku, aku tiup hidungnya hingga ia menguap dalam shalat. Jika ia tidak menutup mulutnya ketika mnguap, syaithan akan masuk ke dalamdirinya, dan membuatnya menjadi bertambah serakah dan gila dunia.

Dan iapun semakin taat padaku.

Kebahagiaan apa untukmu, sedang aku memerintahkan orang miskin agar meninggalkan shalat. aku katakan padaknya, ‘kamu tidak wajib shalat, shalat hanya wajib untuk orang yang berkecukupan dan sehat. orang sakit dan miskin tidak, jika kehidupanmu telah berubah baru kau shalat.’

Ia pun mati dalam kekafiran. Jika ia mati sambil meninggalkan shalat maka Allah akan menemuinya dalam kemurkaan.

Wahai Muhammad, jika aku berdusta Allah akan menjadikanku debu.

Wahai Muhammad, apakah kau akan bergembira dengan umatmu padahal aku mengeluarkan seperenam mereka dari islam?”



10 Hal Permintaan Iblis kepada Allah SWT


“Berapa hal yang kau pinta dari Tuhanmu?”

“10 macam”

“Apa saja?”

“Aku minta agar Allah membiarkanku berbagi dalam harta dan anak manusia, Allah mengizinkan.”

Allah berfirman,

“Berbagilah dengan manusia dalam harta dan anak. dan janjikanlah mereka, tidaklah janji setan kecuali tipuan.” (QS Al-Isra :64)

“Harta yang tidak dizakatkan, aku makan darinya. Aku juga makan dari makanan haram dan yang bercampur dengan riba, aku juga makan dari makanan yang tidak dibacakan nama Allah.

Aku minta agar Allah membiarkanku ikut bersama dengan orang yang berhubungan dengan istrinya tanpa berlindung dengan Allah, maka setan ikut bersamanya dan anak yang dilahirkan akan sangat patuh kepada syaithan.

Aku minta agar bisa ikut bersama dengan orang yang menaiki kendaraan bukan untuk tujuan yang halal.

Aku minta agar Allah menjadikan kamar mandi sebagai rumahku.

Aku minta agar Allah menjadikan pasar sebagai masjidku.

Aku minta agar Allah menjadikan syair sebagai Quranku.

Aku minta agar Allah menjadikan pemabuk sebagai teman tidurku.

Aku minta agar Allah memberikanku saudara, maka Ia jadikan orang yang membelanjakan hartanya untuk maksiat sebagai saudaraku.”

Allah berfirman,

“Orang -orang boros adalah saudara – saudara syaithan. ” (QS Al-Isra : 27).

“Wahai Muhammad, aku minta agar Allah membuatku bisa melihat manusia sementara mereka tidak bisa melihatku.

Dan aku minta agar Allah memberiku kemampuan untuk mengalir dalam aliran darah manusia.

Allah menjawab, “silahkan”, dan aku bangga dengan hal itu hingga hari kiamat.

Sebagian besar manusia bersamaku di hari kiamat.”

Iblis berkata : “Wahai muhammad, aku tak bisa menyesatkan orang sedikitpun, aku hanya bisa membisikan dan menggoda.

Jika aku bisa menyesatkan, tak akan tersisa seorangpun…!!!

Sebagaimana dirimu, kamu tidak bisa memberi hidayah sedikitpun, engkau hanya rasul yang menyampaikan amanah.


Jika kau bisa memberi hidayah, tak akan ada seorang kafir pun di muka bumi ini. Kau hanya bisa menjadi penyebab untuk orang yang telah ditentukan sengsara.

Orang yang bahagia adalah orang yang telah ditulis bahagia sejak di perut ibunya. Dan orang yang sengsara adalah orang yang telah ditulis sengsara semenjak dalam kandungan ibunya.”

Rasulullah SAW lalu membaca ayat :

“Mereka akan terus berselisih kecuali orang yang dirahmati oleh Allah SWT” (QS Hud :118 – 119)

juga membaca,

“Sesungguhnya ketentuan Allah pasti berlaku” (QS Al-Ahzab : 38)

Iblis lalu berkata:

“Wahai Muhammad Rasulullah, takdir telah ditentukan dan pena takdir telah kering. Maha Suci Allah yang menjadikanmu pemimpin para nabi dan rasul, pemimpin penduduk surga, dan yang telah menjadikan aku pemimpin mahluk mahluk celaka dan pemimpin penduduk neraka. aku si celaka yang terusir, ini akhir yang ingin aku sampaikan kepadamu. dan aku tak berbohong.”


Sampaikanlah risalah ini kepada saudara-saudara kita, agar mereka mengerti dengan benar, apakah tugas-tugas dari Iblis atau Syaithan tsb. Sehingga kita semua dapat mengetahui dan dapat mencegahnya dan tidak menuruti bisikan dan godaan Iblis atau Syaithan.

Mudah-mudahan dengan demikian kita dapat setidak-setidaknya membuat hidup ini lebih nyaman dan membuat tempat serta lingkungan kita lebih aman.